Uniknya Budaya Pasar Wadai Ramadhan Banjarmasin

AsikBelajar.Com | Kota Banjarmasin adalah kota tua yang posisinya di belah sungai Martapura dan sarat dengan budaya sungai serta  keagamaan.  Sudah menjadi kebiasaan masyarakat yang  turun-temurun, kota Banjarmasin yang dijuluki sebagai “Kota Seribu Sungai” ini dalam menyambut bulan puasa Ramadhan selalu serba meriah, termasuk kebiasaan pedagang dalam memanjakan konsumennya dengan membuka “pasar wadai” di setiap sudut kota maupun kabupaten lainnya di Kalimantan Selatan.

Uniknya Budaya Pasar Wadai Ramadhan Banjarmasin

Baca juga: 8 Fakta Unik Sebelum Lebaran

Uniknya Budaya Pasar Wadai Ramadhan Banjarmasin


Melihat perkembangan yang ada tentang kondisi pasar wadai di Banjarmasin dan kabupaten lainnya,  ternyata banyak hal menyimpan keunikan yang terjadi di dalamnya.  Inilah keunikan yang kami temukan di lapangan :

  1. Pasar Wadai awalnya hadir dari dan untuk masyarakat setempat untuk menyediakan beberapa kebutuhan berbuka puasa.  Bertambahkembangnya waktu dan bisnis pariwisata, pasar wadai menjadi agenda tetap pemerintah daerah dalam menyambut bulan puasa ramadhan yang setiap pembukaan pasar wadai tersebut ditandai dengan pengguntingan pita dan acara seremonial oleh pejabat setempat. 
  2. Pasar Wadai  sebagai ajang menampilkan koleksi macam-macam kue-kue yang ada sejak zaman dahulu dan tidak akan kita temukan pada hari-hari biasa.   
  3. Pasar Wadai sebagai tempat tujuan muda-mudi untuk ngabuburit mengabiskan waktu menjelang berbuka puasa bahkan terkadang menjadikan tempat pertemuan jodoh bagi yang belum mempunyai pasangan. 
  4. Adanya perubahan materi bahan dagangan yang awalnya ditawarkan hanya kue (sesuai sebutannya Pasar Wadai artinya Pasar Kue, Wadai=Kue), kini berkembang menjadi pasar “kaget” yang di dalamnya bukan hanya kue, tapi juga ada jenis ikan, sayur, sambal termasuk mainan anak-anak.  Namun fokusnya pasar wadai tersebut biasanya pada kue-kue, ikan dan sayuran untuk buka puasa.  Mainan anak-anak biasanya berada di tempat terpisah dari tempat yang sudah disediakan. 
  5. Pasar yang tidak mempunyai lokasi tetap seperti layaknya pasar.  Lokasi pasar wadai biasanya di tengah kota yang pada hari biasa justru dilarang untuk berjualan di tempat tersebut. Jadi pasar wadai sebenarnya ada pengecualian selama bulan puasa ramadhan. Apabila habis bulan puasa, maka jangan coba-coba masyarakat untuk berdagang/berjualan di tempat tersebut kalau tidak mau diangkut/dirazia Satpol PP.
  6. Harga akan diobral murah apabila telah melewati waktu berbuka puasa. Aksi banting harga yang dilakukan pedagang tersebut biasanya saat mereka mau pulang ke rumah masing-masing. Artinya harga pada pasar wadai begitu cepat berubah saat waktu berbuka telah lewat. 
  7. Tempat yang subur untuk kaum peminta-minta dan  penjaga parkir.
Nah itulah uniknya pasar wadai yang ada di Banjarmasin.  Adakah yang menemukan keunikan lainnya? Silakan menambahkan di kolom komentar dan akan kami tambahkan ke dalam postingan ini.
Tag : Ujar
0 Comments for "Uniknya Budaya Pasar Wadai Ramadhan Banjarmasin"

Berikan Komentar Terbaik Anda Disini [NO SPAM, SARA n PORN]. Terima Kasih

Back To Top